Senin, 22 April 2013

Prompt #10: Shioban dan Kereta Kuda


Gambar dari sini



Shioban berlari kencang melintasi pepohonan di kanan dan kirinya. Sial! Saat genting seperti ini, tak ada seorang pun yang bisa dimintai pertolongan. Shioban terpaksa meninggalkan ladangnya di tengah hutan dan berlari secapat kilat begitu mendapat panggilan darurat itu.

Suara gemerincing dari kejauhan. Shioban memicingkan mata kearah matahari yang sebentar lagi tenggelam di balik awan. Dia tak sadar, kegelapan telah menyelimuti hutan. Shioban menghentikan larinya.

Suara itu kian mendekat. Shioban pernah mendengar cerita dari warga desa. Setiap kali matahari tertutup awan, kereta kuda tanpa awak akan melintas di tengah hutan. Shioban mengambil napas. Sebentar lagi dia akan bertemu langsung dengan kereta kuda itu. Tiba-tiba sebuah ide terlintas di kepalanya.

***

Kereta kuda melayang melintasi tunggul kayu mati, lalu mendarat kembali  ke tanah dengan suara gemerincing.

Shioban tiba-tiba melompat ke tengah jalan setapak.

”Berhenti!!!”

Kereta kuda berhenti mendadak.

Sesosok makhluk tiba-tiba muncul di kursi pengendara. Matanya merah menyala. Nampaknya dia marah telah dihentikan secara mendadak.

”Siapa kamu??”suaranya menggelegar.

”Aku Shioban. Pemuda dari desa di kaki gunung. Kamu?”

”Lancang!! Aku jin penjaga kereta ini. Berani-beraninya kamu menghentikan keretaku!”

”Maaf. Aku hanya ingin menumpang keretamu sampai di desaku. Boleh kan?”

"Kereta kuda hanya untuk para ratu dan penyihir."

"Memangnya apa yang akan kamu lakukan jika
aku menginginkannya?" kata Shioban sambil mendelik ke arah jin penjaga.


"Beraninya kamu, dasar pemuda desa tak tau diri!" kali ini bukan hanya matanya, tapi seluruh tubuh jin penjaga berubah menjadi merah menyala.

Shioban mundur selangkah. Nyaris saja dia melarikan diri kalau tak ingat sesuatu, botol tempat minum yang selalu dibawanya kemana-mana. Shioban tersenyum.

***

Kereta kuda sampai di tepi sungai desa. Air sungai tampak mengalir perlahan. Shioban meloncat dari duduknya. Berlari ke tengah sungai. Semoga dia belum terlambat.

Tak sabar Shioban melepaskan celananya, lalu berjongkok di antara celah batu. Menyembunyikan dirinya dari pandangan orang yang mungkin saja lewat.

“Aah, legaaaa…”

Shioban meringis mengingat botol tempat minum berisi jin penjaga yang sudah dibuangnya di dalam hutan. Ternyata sakit perut memberinya keberanian lebih untuk melawan jin pembawa kereta kuda misterius yang telah meresahkan warga. 






51 komentar:

  1. Haaaa??? Loh, loh, loh :D sampe gak bisa komen ini, saking terpukau sama jalan ceritanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan tiba-tiba saya merasa konyol baca ceritanya lagi :D

      Hapus
  2. Hehe... unpredictable.
    Ngakak bacanya :D

    BalasHapus
  3. Shioban itu mau numpang kan Mak? Kurang cocok kalau dia bilang menginginkannya. Itu menurutku sih :D
    Keren kok idenya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi ceritanya Shioban mau ikut numpang tapi nggak dibolehin sama jinnya. Begitulah.. Heuheuheu :D

      Hapus
  4. di awal ceritanya sungguh serius... di akhir cerita bikin tertawa.. :)
    bagus mba idenya :)

    BalasHapus
  5. hahahhha lucu, maak tapi, masih banyak sampirannya. itu beberapa paragraf di awal tampaknya ga perlu deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi itu ceritanya mau membangun imej pembaca ttg Shioban
      Dan paragraf dua buat menjelaskan kenapa Shioban nggak nyari sungai yang ada di hutan. Karena lagi musim kemarau dan semua sungai kering

      Eh, ini kok kayak pembelaan diri yak?
      Ahaha... Menurut mak Isti gimana?

      Hapus
  6. hahaha... nice, mbak.. :D
    kalo udah kebelet... akal pun jadi lebih pintar ya... *augh..beribet ngomongnya ;P

    BalasHapus
  7. Ini mantap ceritanya. Beneran, mbak. Twist-nya juga dapet. Cuma ada sedikit saran, nih. Masa jin yang begitu galak 'kalah' cuma karena Shioba mendelik padanya? Ga ada tanggapan balik gitu dari si jinnya?

    Ada sedikit yang ngeganjal juga nih, mbak. Shioban itu sebenarnya kebelet BAB atau BAK? Sebab kalau cuma BAK, bukankah sudah tertunaikan *halah, bahasanya* dengan pipis di botol si jin?

    Saya juga sependapat dengan Mak Isti. Saya pernah menulis ff dengan sampiran yang dimaksudkan untuk memberi gambaran pada pembaca soal si tokoh, tapi Mak Latree bilang itu tidak perlu. Dipadatkan saja dan jeli memilih kata-kata. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baiklah, siap-siap menjawab komen panjang:
      Jadi dalam imajinasi saya tuh, setelah Shioban bilang: "Memangnya apa yang akan kamu lakukan jika aku menginginkannya?" kata Shioban sambil mendelik ke arah jin penjaga. Jinnya marah, terus berusaha menyerang Shioban, Shioban menghindar, lalu melihat botol minumnya. Trus bertarung. trus jinnya masuk botol *halah! Tapi beneran itu di imajinasi saya kek gitu lho mas :D

      Kebelet BAB Mas Sulung. Kalimat di paragraf akhir kuncinya

      Baiklaah, saya akan memikirkan semua kritik dan saran dan mencari wangsit dulu sebelum ngedit nanti (atau malah ga diedit karena sayanya bingung?)

      Hahaha..
      Anyway, makasih keripiknya Mas Sulung ^_^

      Hapus
  8. hehehheh gara2 BAK kq ya berani ama jin?
    wkwkkwk..
    liat komen-komen diatas jadi ngerti logis dan nonlogis
    nice idea mbak.. :))
    salam kenal ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal mbak Sari
      Terima kasih sudah mampir dan berkomentar :))

      Hapus
  9. wuih hati2 diserbu warga :)

    BalasHapus
  10. Jiyah... Endingnya...


    Legaaa.. :)))

    BalasHapus
  11. Wkwkwkwk.. Endingnya...

    Legaaa... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dobel komen mbak
      Apa kalo abis ngeklik komen komennya pada ilang ya? Jadi dobel gini

      Hapus
  12. ceritanya oke mbak :D, cuma kripik saya sama kyk mas sulung kyknya :D

    BalasHapus
  13. wahahahaha... kirain mau ngapain, eh lha kok mau pup, hihi

    BalasHapus
  14. hehehe keren ah idenya, kenapa saya tidak bisa seperti ini :)

    BalasHapus
  15. ga nyangka mbak.... keren ini :)

    BalasHapus
  16. Balasan
    1. Habisnya Shioban udah nggak tahan lagi :P

      Hapus
  17. :)))) ikut2 mbak LH, endingnya, bauuuuu :D

    BalasHapus
  18. Hahaha.... lucu aseli. Kekuatan BAB bisa mengalahkan segalanya ya... hehehe...

    BalasHapus
  19. salam kenal ya Mbakkk.. :)
    endingnya lucu :D

    BalasHapus
  20. Mbuahahahaha.... nggak nyangkaaaaa... mbuahahaha

    BalasHapus
  21. kalo udah kebelet mah langsung aja cari semak-semak. itu kan di tengah hutan... :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Shioban nggak suka pup sembarangan soalnya :D

      Hapus
  22. sayangnya ada beberapa kata yang typo. jadinya malah bacanya diuang-ulang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa ditunjukkan yang mana mbak? Biar bisa saya edit :D

      Hapus
  23. hahahaa lucu banget endingnya...

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...